Tag Archives: Pornografi

Download Video Anak Semarang in Action.3gp


Ketika mengamati halaman site stats blog-ku pagi ini, hal pertama yang cukup menarik perhatianku adalah kotak istilah mesin pencari, karena pada baris pertama telah bertengger sebaris kalimat : anak semarang in action.3gp. Kusebut menarik, sebab sempat terpikir ini pasti kesalahan Google, yang telah mengarahkan pengunjung dengan kata kunci anak semarang in action.3gp menuju blog-ku. Sementara rasanya belum pernah aku menurunkan postingan tentang itu. Jangankan mau posting, tahupun tidak ada apa dengan anak semarang ini.

Klik pada gambar untuk memperjelas tampilannya

Baca lebih lanjut

Iklan

6 Komentar

Filed under Blog

Foto Bugil Mahasiswi Surabaya dan Kepedulian WordPress


Dua hari yang lalu kubuka Dashboard blog (?) ini, lalu kususuri satu persatu komponen yang biasanya ingin kulihat pada dashboard. Yang pertama tentu saja grafik kunjungan, kedua postingan yang mendapat arus trafik terbanyak, berikutnya komentar pembaca yang masuk, dan ketika sampai pada daftar tulisan teratas pada WordPress, mataku tertambat pada sebuah judul ‘Mahasiswi Bugil Gegerkan Universitas di Surabaya (+Pic)“. Tanpa sempat berpikir kenapa postingan seperti ini selalu berkesempatan untuk menjadi tulisan teratas (karena memang sudah tahu!), pointer mouseku sudah mendekat ke sana, dan klik (ketahuan kalau aku juga doyan he… he…) Baca lebih lanjut

2 Komentar

Filed under Blog

Pemerintah dan DPR Beda Pendapat Soal Situs Porno


MENKOMINFO : SITUS PORNO DIBLOKIR SEBELUM RAMADHAN

DPR : SITUS PORNO MASUK GEDUNG DEWAN SEBELUM RAMADHAN

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Tifatul Sembiring berjanji akan memblokir situs atau laman porno sebelum bulan suci Ramadhan.

“Pokoknya sebelum Ramadhan sudah beres ya, supaya tidak terganggu ibadahnya,” kata Tifatul ketika ditemui di Kantor Kepresidenan, Jakarta.

Tifatul menyatakan, pemblokiran laman porno adalah amanat Undang-undang Pornografi. Pemerintah hanya bertugas menjalankan apa yang diatur di dalam Undang-undang.

“UU pornografi mengatakan bahwa negara wajib atau melindungi masyarakat dari dampak negatif pornografi. Kita menjalankan itu saja,” kata Tifatul.

Dia belum bisa menjelaskan secara rinci jumlah laman porno yang akan diblokir. Tifatul hanya menjelaskan, pemblokiran akan dilakukan secara masif, terutama terhadap laman yang masuk kategori porno.

Jika terjadi pelanggaran terkait pornografi, kata Tifatul, hal itu sudah diatur dalam Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik.

Undang-undang itu mengatur ancaman penjara antara enam tahun sampai sepuluh tahun bagi mereka yang melanggar aturan tentang pornografi.

“Hati-hati dalam penyebaran kalimat kalimat porno karena itu bisa saja ada yang menuntut karena itu bagian dari pornografi,” katanya.

***

Sementara itu Sekretaris Jenderal DPR Nining Indra Saleh menyatakan situs DPR tidak di-hack. “Tapi kios informasi ini dimanfaatkan untuk membuka situs lain,” kata Nining dalam keterangan resminya.

Menurut Nining, kios informasi bersifat umum dan bisa dimanfaatkan siapa saja. Kios ini disediakan di berbagai titik strategis DPR untuk memberikan informasi kedewanan. Jumlahnya mencapai 10 buah.

Dari 10 buah kios informasi itu, hanya ada satu kios yang dimanfaatkan untuk melihat situs porno. Dia menyesalkan penyalahgunaan pembukaan situs tak senonoh itu. “Seharusnya tidak bisa dibuka untuk yang lain karena ada sistem pengamanan, dan blocking,” katanya.

Sekjen, kata Nining, akan melakukan  pemeriksaan internal terhadap peristiwa itu. “Tentu saja. Kejadian ini akan kita evaluasi supaya tidak terulang lagi,” ujar dia.

Gambar porno yang sempat menghebohkan publik di sekitar layar informasi tersebut, muncul pada  pukul 13.15 Senin siang, 2 Agustus 2010. Padahal, layar informasi itu tidak bisa membuka situs apapun selain milik Dewan Perwakilan Rakyat.

Source : Kapanlagi.com & Tempo Interaktif

Tinggalkan komentar

Filed under Nasional

Kemungkinan Salah Klik, Munculkan Situs Porno di Web DPR


Suasana di depan Press Room Gedung DPR mendadak heboh. Layar informasi internal DPR yang berada di sisi kanan ruang wartawan dan berisi situs web DPR tiba-tiba bocor dan sebuah situs porno muncul. Padahal, layar itu tak bisa diutak-atik, apalagi untuk membuka situs-situs di luar yang ditayangkan.

Layar sentuh yang berada di beberapa sudut Gedung DPR itu hanya bisa digunakan untuk mengakses hal-hal seputar informasi DPR, baik agenda kegiatan, maupun profil agenda DPR. Tak jelas, bagaimana situs itu bisa terbuka secara tiba-tiba. Orang-orang yang melewati layar itu langsung mengerubungi untuk melihat apa yang terjadi.

Suratno selaku Kepala Bagian Pemberitaan DPR yang juga tengah berada di ruang wartawan turut kaget. Ia langsung menghubungi stafnya dan memberitahukan bahwa situs porno muncul di layar informasi DPR.

Belum diketahui pasti bagaimana situs itu bisa masuk ke layar informasi yang dikendalikan dari internal DPR. Situs tak senonoh itu tayang kira-kira selama 10 menit. Awalnya, muncul layar kecil yang di belakangnya masih terdapat situs DPR. Namun, tak lama kemudian, kursor komputer tampak bergerak-gerak kemudian situs porno pun terbuka dan menutupi seluruh layar. Setelah 10 menit, layar itu kembali normal.

Sepuluh menit yang menghebohkan itu terjadi di tengah resesnya aktivitas anggota DPR!

Dicopas dari KOMPAS.com

Tinggalkan komentar

Filed under Nasional

INILAH STRATEGI PERANG MELAWAN PORNOGRAFI! (IV)


(TETRALOGI : PERANG MELAWAN PORNOGRAFI)

Tak salah apabila kita mengingat kembali himbauan Bill Clinton suatu ketika saat masih menjabat sebagai Presiden AS. “We must recognize that in the end, the responsibility for our children’s safety will rest largely with their parents. Cutting-edge technology and criminal prosecutions cannot substitute for responsible mothers and fathers. Parents must make the commitment to sit down with their children and learn together about the benefits and challenges of the Internet. And parents, now that the tools are available, will hove to take upon themselves the responsibility of figuring out how to use them,”

Himbauan tersebut masih relevan hingga saat ini. Janganlah kita kemudian terhempas pada rasa aman yang semu, setelah kita dibombardir dengan berbagai jargon dari banyak pihak, bahwa mengatasi pornografi seakan bisa dilakukan (hanya) dengan teknologi yang ada saat ini. Bahkan jika memang masih diperlukan, berbagai jenis piranti lunak penyaring konten pornografi tersebut, tersedia di Internet dengan berbagai varian kualitas dan kelengkapan fitur, dari yang berbayar maupun tidak. Baca lebih lanjut

Tinggalkan komentar

Filed under Internet

PORNO DAN PORNOGRAFI (I)


(TETRALOGI : PERANG MELAWAN PORNOGRAFI)

Diskusi mengenai pornografi kembali hangat di perbincangkan. Kali ini, bukan mengenai materi (konten) pornografinya, melainkan begitu beratnya ancaman hukuman bagi mereka yang menyebarluaskan informasi, terkait dengan pelanggaran kesusilaan (asusila). Mereka yang terbukti menyebarluaskan informasi tersebut dapat dipidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan/atau denda paling banyak Rp. 1.000.000.000, (satu miliar rupiah) sebagaimana diatur di dalam Pasal 27 ayat 1 Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).

Konten pornografi memang bisa disaring, tetapi soal efektifitas, tunggu dulu. Beberapa hal yang dapat menjadi penyebab ketidakefektifan tersebut bukanlah melulu soal kecanggihan piranti lunak yang digunakan. Siapapun memang bisa mengunduh dan menginstal berlapis piranti lunak yang berfungsi memblok atau menyaring konten pornografi dari Internet, baik pada tingkat komputer personal (PC), server pada warnet hingga Internet Service Provider (ISP) sekalipun. Tetapi sangatlah naif bila ada kita percaya bahwa konten pornografi di Internet dapat efektif dihalau hanya dengan melakukan pemblokiran ataupun penyaringan secara teknologi. Alasannya bisa berangkat dengan mengkaji sejumlah aspek tren perilaku dan bisnis pornografi berikut ini.

Berdasarkan sebuah hasil riset yang dilansir oleh TopTenReviews, setiap detiknya lebih dari 28 ribu orang yang mengakses pornografi di Internet dengan total pengeluaran mencapai lebih dari US$ 3 ribu. Data tersebut juga menyebutkan setidaknya tiap detik ada 372 pengguna Internet yang mengetikkan kata kunci tertentu di situs pencari untuk mencari konten pornografi.

Adalah fakta bahwa masalah seks (pornografi) adalah topik nomor 1 (satu) yang dicari di Internet, menurut penelitian dari Sexual Recovery Institute. Studi lain juga menunjukkan bahwa 60% kunjungan di internet adalah menuju ke situs porno (MSNBC/Stanfford/Duquesne). Ilustrasi tersebut menunjukkan betapa dahsyatnya demam pornografi melalui internet. Tidaklah mungkin 420 juta situs tersebut dibendung hanya dengan menggunakan Pasal 27 ayat 1 ITE. Banyak cara untuk menyebarluaskan materi pornografi dengan menggunakan internet selain daripada melakukan pemblokiran atas situs-situs pornografi misalkan saja dengan komunikasi secara peer to peer. (bersambung)

Sumber : InternetSehat.org

Photo from : anang

Tinggalkan komentar

Filed under Umum